oleh

Pemkab Pasbar Ikuti Rakor Penanganan Dampak Bencana Banjir Dan Tanah Longsor Di Sumbar Bersama Menko PMK

-BERITA-552 Dilihat

Pasbar, sumbartoday.co.id–

Pemerintah Kabupaten Pasaman Barat (Pasbar) melalui Bupati Hamsuardi bersama Ketua DPRD Pasbar Erianto, Asisten, Kadis dan stakeholder terkait lainnya, Rabu (13/3) mengikuti Rapat Koordinasi (Rakor) Penanganan Dampak Bencana Banjir dan Tanah Longsor di Sumatera Barat (Sumbar) yang dipimpin langsung oleh Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) melalui zoom meeting di ruang kerja bupati setempat.

Rapat dibuka oleh Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy, kemudian dilanjutkan dengan pemaparan penanggulangan bencana yang telah dilakukan oleh BNPB, Kemensos, Kemenkes, Kementerian PUPR dan pihak terkait lainnya. Setelah itu, Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi Ansharullah memaparkan bencana banjir dan longsor di Provinsi Sumatera Barat mulai dari kronologi atau informasi awal kejadian hingga daerah-daerah yang terdampak bencana.

“Hujan dengan intensitas sedang dimulai pada 7 maret 2024 sekira pukul 14.00 WIB, kemudian dilanjutkan dengan intensitas ektrem pada pukul 16.00 WIB hingga 8 Maret 2024 pukul 04.00 WIB. Bencana Banjir dan Tanah Longsor berdampak di 12 kabupaten/kota di Sumbar diantaranya Pasaman Barat, Agam, Padang Pariaman, Kota Pariaman, Kota Padang, Kota Solok, Pesisir Selatan, Mentawai, Kabupaten Solok, Kota Sawahlunto, Kabupaten 50 Kota, dan Kabupaten Pasaman. Total seluruhan angka kerugian sementara mencapai Rp 366.293.879.347,” jelas Gubernur Sumbar Mahyeldi.  (alda)

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed